Antibiotik Efektif Atasi Sakit Telinga Akut

Meski pemberian antibiotik pada anak yang sering menderita infeksi telinga masih kontroversial, namun dua studi terbaru menyimpulkan bahwa pemberian antibiotik lebih efektif jika kriteria diagnosanya tepat.

Para peneliti dari Children’s Hospital of Pittsburgh dan University of Turku, Finlandia menemukan, antibiotik lebih efektif dibanding obat plasebo untuk mengatasi infeksi telinga akut pada anak-anak.

Pada kedua studi tersebut, anak-anak yang mendapatkan obat amoxicilin-clavulanate (jenis antibiotik) memiliki angka kesakitan lebih rendah dibanding anak yang tidak mendapatkan obat.

Infeksi telinga akut (otitis media), atau lebih dikenal sebagai congek merupakan infeksi bakteri berulang yang sering diderita anak-anak. Penyakit ini bisa menyerang siapa saja, baik anak dari negara maju atau negara berkembang. Infeksi telinga akut ini juga menjadi alasan tingginya antibiotik yang diresepkan pada anak di Amerika.

“Hasil studi menggarisbawahi pentingnya terapi antibiotik pada jenis infeksi tertentu. Karena itu yang paling penting dilakukan para dokter adalah melakukan diagnosa yang akurat terhadap gejala yang ada,” kata Dr.Alejandro Hoberman, dokter anak dari Pittsburgh yang melakukan riset ini.

Hoberman dan Dr.Jerome Klein, dokter anak dari Boston University School of Medicine, mengatakan satu dekade terakhir ini terjadi perdebatan mengenai penting tidaknya memberikan antibiotik pada anak yang menderita otitis media atau memakai strategi menunggu.

Perdebatan tersebut, ditambah dengan kekhawatiran akan efek samping resistensi bakteri akibat antibiotik menyebabkan pemberian antibiotik pada anak menjadi kontroversi. Apalagi riset yang dilakukan Eropa tidak secara tegas menyebutkan kriteria untuk diagnosa infeksi telinga karena gejalanya memang mirip dengan penyakit pernapasan atas.

Dalam riset yang dilakukan di Pittsburgh terhadap 291 anak berusia 6-23 bulan yang menderita infeksi telinga, para peneliti membagi anak tersebut kedalam dua kelompok. Satu kelompok mendapat antibiotok dan sisanya menerima obat placebo, masing-masing selama 10 hari.

Pada anak yang mendapat antibiotik, 35 persennya mulai sembuh di hari kedua, 61 persen di hari keempat dan 80 persen sembuh di hari ketujuh.

Sebaliknya, pada anak yang mendapat plasebo, 28 persen mengalami kesembuhan di hari kedua, 54 persen di hari keempat dan 74 persen di hari ketujuh.

Para peneliti dalam laporannya juga menjelaskan bahwa masih diperlukan studi lanjutan untuk menghindari penggunaan antibiotik yang tidak perlu sehingga resistensi obat bisa dihindari.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: